Tweet

Nuffnang Ads

Friday, March 1

Pembunuhan John F. Kennedy (JFK)

:)
SEJUMLAH dokumen dan transkrip perbincangan tentang rancangan pembunuhan Presiden John Fitzgerald Kennedy (JFK) dijumpai. Adakah misteri dan dalang pembunuhan itu terungkap?
Ruby Carousel Club, Dallas, Amerika Syarikat (AS), pada 4 Oktober 1963, terjadi sebuah perbualan penting soal konspirasi pembunuhan. Jack Ruby selaku pemilik Ruby Carousel Club dan Lee Harvey Oswald berdebat rencana besar untuk "membersihkan" John F Kennedy.

Keduanya berdebat keras dengan kata-kata tajam dan penuh ketegangan.
Lee: Banyak cara untuk membersihkan dia (Peguam Negara Robert Kennedy) tanpa harus membunuhnya?
Ruby: Bagaimana caranya?
Lee: Saya boleh menembak saudaranya.
Ruby: Maksud kamu Tuan Presiden.
Lee: Betul, Tuan Presiden.
Ruby: Namun, tindakan itu tidak patriotik.

Pada pembicaraan yang tegang tersebut Lee menyatakan akan membunuh semua keluarga Kennedy serta memerlukan senapang dan gedung yang tinggi. Kemudian, dalam perbincangan itu, Ruby berkata, "Kamu terlalu banyak mengajukan soalan. Ingat, mereka tahu apa yang kamu lakukan, tapi kamu tidak tahu mereka. Mereka selalu mengawasi ... ".

Sebulan kemudian, tepatnya 22 November 1963, JFK mati ditembak ketika melakukan lawatan ke Dallas. JFK yang menggunakan kereta Ford Convertible (bumbung terbuka) itu tewas seketika begitu dua peluru menghentam leher dan kepalanya, ketika iring-iringan kenderaannya melintas tepat di depan Texas Scholl Book Depository. Lee Harvey Oswald belakang diduga sebagai pelaku penembakan terhadap JFK.

Sementara itu, Jack Ruby adalah orang yang menembak mati Lee ketika berjaya ditangkap polis. Kematian Lee yang belum pernah dihadapkan ke mahkamah membuat kematian JFK menjadi misteri. Namun, kini terungkap adanya hubungan antara Lee dan Ruby.

Hal itu selepas penemuan dokumen mengandungi transkrip perbualan kedua-duanya. Dokumen penting yang telah tersimpan selama empat dekad di mahkamah Dallas itu ditemui di antara timbunan kertas dalam beberapa kardus yang disimpan di tingkat 10.

Jaksa Dallas County Craig Watkins menyatakan, dokumen ini bukan termasuk kategori rahsia. Sebab, di dalam kotak itu banyak dokumen berisi transkrip rencana pembunuhan JFK yang dikumpulkan sejak 1963.

"Kami tidak tahu pasti apakah transkrip perbualan itu sebenar atau tidak. Itu akan menjadi perdebatan di lingkungan masyarakat, apakah itu benar atau tidak, telah terjadi sebuah konspirasi untuk membunuh presiden (JFK), "jelas Watkins.
Selain itu, berdasarkan perbualan antara Lee dan Ruby, terungkap bahawa rencana pembunuhan itu sebenarnya diarahkan kepada saudara JFK, iaitu Robert Kennedy yang menjadi jaksa agung.

Pendapat berbeza disampaikan Terri Moore, pembantu Watkins. Dia menyatakan, transkrip pembicaraan yang telah dimuatkan pada harian Dallas Morning News itu merupakan sebahagian daripada transkrip filem yang dibuat seorang pengarah bernama Henry Wade.

Israel Ada di Balik Pembunuhan JFK

London, Isnin - Israel berada di balik pembunuhan Presiden AS John F Kennedy pada tahun 1963. Hal itu terjadi kerana John F Kennedy menekan David Ben Gurion, Perdana Menteri Israel ketika itu, soal nuklear Israel. Demikian diutarakan oleh Moderchai Vanunu kepada mingguan London berbahasa Arab Al-Hayatt, yang hasilnya akan diterbitkan dalam suplemen harian itu bernama Al-wassat.

Vanunu adalah bekas kakitangan pada reaktor nuklear Israel di Dimona, selatan Negev. Vanunu dipenjara setelah ditangkap Mossad pada 1986 kerana membocorkan rahsia nuklear Dimona kepada harian Inggeris Sunday Times. Projek nuklear Israel itu sudah berusia 40 tahun, bermula secara rasmi pada tahun 1965.

Setelah dibebaskan pada April 2004, Vanunu tak dibenarkan bercakap dengan orang asing, tidak boleh bergerak ke luar negeri. Tidak jelas, bagaimana dia boleh diwawancara oleh media.

Hari Isnin kemarin Mahkamah Agung Israel di Jerusalem memutuskan Vanunu tidak boleh keluar dari Israel dan juga tidak boleh memberikan wawancara kepada media. "Ini hari sedih," kata Vanunu.

Alasan Israel, mulut Vanunu masih boleh "bocor" dan mendedahkan butiran reaktor Dimona, termasuk otak di balik reaktor nuklear tersebut.

Kembali ke soal pembunuhan John F Kennedy (JFK), Vanunu mengatakan, menurut sebuah indikasi yang sudah hampir pasti, Kennedy dibunuh sehubungan dengan tekanan yang diberikannya kepada Ben Gurion berhubung dengan reaktor nuklear Dimona.

Ben Gurion adalah perdana menteri (PM) pertama Israel yang menjawat jawatan pada tempoh 1949 hingga 1954. Ia terpilih kembali sebagai PM dari 1955 hingga 1963. Ben Gurion adalah Yahudi keturunan Poland yang lahir pada tahun 1886 dan pindah ke Israel tahun 1906.

"Kami tidak tahu siapa yang akan tampil menjadi PM dan memutuskan untuk menggunakan senjata nuklear dalam perjuangan melawan negara-negara jiran Arab," kata Vanunu, yang kini tinggal di sebuah pangsapuri yang diawasi.

Berita soal pembunuhan JFK oleh peranan Israel itu tidak begitu runtut. Namun yang jelas, pada Jun 1964 Levi Eshkol tampil sebagai PM menggantikan Ben Gurion. Reaktor nuklear Dimona bermula tahun 1965, tetapi perancangannya sudah dilakukan sebelumnya.

Oswald
Secara berasingan, sebuah sumber di Israel kepada WorldNetDaily mengatakan, selepas pembunuhan JFK, perisikan Israel melakukan sebuah tugas untuk memperlihatkan bagaimana Lee Harvey Oswald (penembak JFK) boleh membunuh JFK dari kedudukannya di tingkat 6 sebuah bangunan yang dekat dengan iringan-iringan JFK di Bandar Dallas .

Namun, sebuah simulasi lain menunjukkan bahawa si penembak Kennedy menggunakan peralatan yang sangat canggih, yang dipasangkan pada sebuah tripod. Peralatan tembak itu juga menggunakan sinar laser pelacak sasaran yang tepat. Sumber tersebut mengatakan, "Hampir tidak mungkin bagi Oswald melakukan tembakan seperti yang dituduhkan."

Selama ini cerita yang beredar soal punca kematian JFK adalah konspirasi di balik semua itu, yang hingga kini belum jelas juga.

Namun, juru bicara untuk PM Israel Ariel Sharon bernama Ra'anan Gissin mengatakan, komentar Vanunu justeru akan membuat kredibiliti Vanunu semakin rosak.

Timur Tengah terancam
Pada wawancara itu, Vanunu meminta Kerajaan Jordania untuk segera memeriksa warga Jordania, apakah sudah terkena radiasi nuklear atau tidak serta melakukan tindakan rawatan segera. Dimona berada di Israel selatan dan sempadan dengan Jordania.

Vanunu juga mengatakan, Israel kini memiliki senjata yang boleh menghancurkan kawasan dan membunuh jutaan orang. Ia menambah, Timur Tengah kini berisiko terkena radiasi nuklear jika terjadi kemalangan pada reaktor nuklear Dimona, atau kemalangan itu akan mirip dengan "Chernobyl kedua", mengambil cerita soal bencana nuklear Ukraine yang mematikan 15,000 orang. Akibat bencana itu tiga juta orang hingga kini terus menerima santunan.

Vanunu juga mengatakan, Ketua Badan Tenaga Atom Antarabangsa Mohamed ElBaradei tak diberikan akses ke reaktor nuklear yang sebenarnya, dalam kunjungannya ke Israel dua minggu lalu.