Tweet

Nuffnang Ads

Friday, March 1

Kisah Piramid.

:)
Sejumlah piramid dan bangunan batu raksasa ditemui di dasar laut lepas pantai Jepun. Peradaban maju itu tidak ada hubungannya dengan peradaban Jepun sekarang ini.

Selama ini, orang menganggap piramid hanya terdapat di Mesir. Padahal di pelbagai wilayah lain di dunia juga secara berturut-turut telah ditemui piramid zaman prasejarah. Seperti misalnya peradaban bangsa Maya di Amerika Selatan, peradaban bangsa Yunani di Eropah, wilayah Asia dan lain-lain, telah ditemui piramid yang bentuk dan besar kecilnya tidak sama. Artikel ini memperkenalkan sebahagian piramid yang ditemui di Jepun, piramid-piramid ini sepertinya tidak ada hubungan apa pun dengan bangsa Jepun moden, mungkin dibuat oleh manusia prasejarah yang jauh sebelum adanya sejarah.

Sejak tahun 1950-an, di berbagai wilayah Jepun secara berturut-turut telah dijumpai peninggalan piramid dalam jumlah yang besar dan bangunan batu raksasa, dari masa sejarah yang sangat lama, di antaranya beberapa piramid kerana permukaannya tertutup oleh debu dan tanah, serta dipenuhi dengan pelbagai macam tumbuh-tumbuhan, bahagian luar tampak seperti sebuah gunung yang tinggi. Orang Jepun Jiujing Shengjun bahkan termasuk adanya hubungan tertentu antara bangsa Jepun dengan bangsa Yahudi pada zaman dahulu.

Tidak hanya demikian, pada tahun-tahun terakhir ini di dasar laut lepas pantai Jepun telah dijumpai banyak sekali peninggalan peradaban zaman terdahulu. Sejak Mac 1995, penyelam mencari 8 tempat peninggalan yang tersebar di sekitar Hiroshima hingga lautan Pulau Yonaguni. Tempat peninggalan pertama adalah sebuah pembinaan persegi empat yang sangat menarik, namun tidak begitu jelas dan ditutupi oleh karang sehingga bahagian buatan manusianya tidak dapat dipastikan. Setelah itu, seorang atlet penyelam di musim panas tahun 1996 di luar dugaan termasuk sebuah teres beruncing raksasa di kedalaman 40 kaki di bawah permukaan laut Oklahoma Selatan, dipastikan merupakan hasil buatan manusia. Dan melalui carian lebih lanjut, pasukan penyelam lain termasuk lagi sebuah monumen lain dan lebih banyak lagi bangunan buatan manusia. Mereka mendapati jalan yang panjang dan luas, tangga dan pintu melengkung yang tinggi dan megah, serta batu raksasa yang dipotong dengan sempurna. Semua ini disatukan selaras dengan gaya bangunan berbentuk garis lurus yang belum pernah ditemui sebelum ini.

Dalam beberapa bulan seterusnya, kalangan arkeologi Jepun ikut serta dalam penggalian yang membangkitkan semangat ini. Tidak lama kemudian, mereka mencari lagi sebuah pembinaan yang berbentuk piramid yang sangat besar di kedalaman 100 kaki di bawah paras laut tidak jauh dari pergunungan Sinaguni yang terletak 300 batu dari Hiroshima. Benda raksasa ini terletak di sebuah kawasan luas yang kelihatannya digunakan untuk penyelenggaraan upacara, pada kedua sisinya terdapat pintu menara raksasa, bangunan ini panjang 240 kaki, lebar 600 kaki, dan tinggi 90 kaki, dan sejarahnya dapat dikesan kembali sekurang-kurangnya 8,000 tahun SM.

Oleh kerana jarak penglihatan normal adalah 100 kaki di bawah paras laut, maka tahap kejernihan pandang peninggalan ini cukup untuk turun gambar dan rakaman video. Gambar-gambar tersebut muncul dalam berita utama di akhbar-akhbar Jepun melebihi satu tahun lamanya, arkeologi berpendapat, bahawa ini mungkin adalah sebuah bukti awal adanya peradaban zaman batu yang masih belum diketahui orang.

Ahli geologi, Profesor Masaki Kimura dari Universiti Hiroshima, yang pertama-tama mengadakan kajian ini dan mengambil kesimpulan bahawa bangunan yang mempunyai lima peringkat pembinaan ini adalah buatan manusia. Dia berkata: "Bahawa bangunan ini bukan benda hasil semula jadi. Jika hasil semula jadi, seharusnya pecahan yang terbentuk melalui kakisan bertumpuk di atasnya, namun tidak ditemui pecahan batu seperti ini. "Dia menambah," bahawa sekeliling bangunan terdapat suatu yang mirip jalanan, dan ini semakin membuktikan bahawa ia adalah buatan manusia.

Profesor ilmu geologi Universiti Boston Robert Sketche menyelam dan memeriksa bangunan tersebut. Dia berkata, "Jika diamati, bangunan itu seperti serentetan tangga gergasi, setiap tangga tingginya kurang lebih 1 meter. Esensial penampang bangunannya mirip dengan piramid model tangga. Ini merupakan sebuah struktur yang sangat menarik. Hakisan air yang alami ditambah lagi dengan proses perpecahan batu berkemungkinan menghasilkan struktur seperti ini, namun kami masih belum menemui proses yang bagaimana dapat menghasilkan penampang tangga yang begitu tajam. "

Bukti selanjutnya yang dapat membuktikan bahawa bangunan tersebut adalah buatan manusia adalah beberapa tumpukan kecil dari batu yang ditemui di sekitarnya. Mirip dengan bangunan utama, piramid-piramid mini ini dibentuk dari batu hampar berbentuk tangga yang disatukan, lebarnya 10 meter dan tinggi 2 meter.

Profesor Kimura berpendapat, bahawa masih terlalu pagi jika ingin mengetahui siapa yang telah membuat monumen tersebut atau apa tujuannya. Dia berkata, "Bangunan ini mungkin adalah sebuah istana dewa daripada agama zaman dahulu, digunakan untuk memuja-muji dewa tertentu, sama seperti penduduk Hiroshima yang percaya pada dewa Nirai-Kanai yang boleh mendatangkan kesejahteraan dari laut kepada mereka. Oleh kerana berdasarkan rekod, 10 ribu tahun lampau tidak ada manusia yang mampu membuat monumen seperti ini, maka ini mungkin adalah sebuah bukti peradaban manusia yang tidak diketahui orang. "

"Hanya manusia yang memiliki teknologi peringkat tinggi baru mampu menyelesaikan projek seperti ini, dan sangat mungkin berasal dari daratan Asia yang mengandungi peradaban manusia yang paling kuno. Bangunan yang demikian raksasa harus menggunakan mesin tertentu baru dapat menyelesaikannya, "lanjut Profesor Kimura.

Masa peradaban Jepun sekarang ini bermula dari zaman batu baru sekitar tahun 9000 SM. Penghidupan orang-orang pada zaman itu adalah memburu dan mengumpul makanan. Tidak mungkin ada teknologi maju untuk membuat bangunan seperti piramid raksasa tersebut. Dapat disimpulkan bahawa sebelum peradaban Jepun kali ini, di kawasan Jepun ini, pernah ada tamadun manusia yang sangat maju, dan ia dengan bangsa Jepun sekarang tidak mempunyai hubungan apa pun.